Linkbucks

Sunday, April 04, 2010

DOKTER SPESIALIS

Forum: What's Up??
Téma: Dokter Spesialis Apa Yang Kalian Minati
-----------------------------------------------

Bagus A. Mahdi:
Yo medicalzone member sekalian isi donk posting di atas

Ap12:
lum tau, msh ada bbrp pilihan, kn belum diputer semua

Fatmah Rumalean:
kalo ana sich..antara bedah ama saraf...karena di ambon jarang ada dokter muslim spesialis 2 yang ana sebutkan td..:)

irzan:
Fat Rumalean wrote: kalo ana sich..antara bedah ama saraf...karena di ambon jarang ada dokter muslim spesialis 2 yang ana sebutkan td..:)
Sebaiknya langsung aja bedah saraf.
Karena kalo neurologi, tindakannya terbatas hanya pada farmakoterapy, dimana harga obatnya mahal-mahal untuk kantong kita2.
Pernah di sebuah apotik seorang yang baru dari dokter neurolog untuk perawatan pasca stroke, mengambil obat di apotik.
Ternyata harga obatnya 1juta lebih, istri pasien langsung komentar, kayaknya sepulang berobat dari dokter, bisa kena stroke lagi karena dengar harga obat.
Memang agak aneh sich ada spesialis neurologi di Indonesia.
Kalo tidak salah, di luar negri, neurolog adalah pendidikan lanjutan dari neuro surgery

Sani Rachman:
internal medicine sepertinya OK juga tuch..

Riana:
Wah....kl ana pengen anestesi, tapi g ada pilihannya ya :(

Fatmah Rumalean:
iya...insya Allah apa yang kita citakan untuk masa depan ummat dalam dunia kesehatan terwujud..Amiinn..:)

Riana:
Amiin....

Bagus A. Mahdi:
Tolong diisi donk pollingnya jangan cuma nulis

shally:
mau obsgin..obsgin.,..
walaupun katanya klo obsgin di rscm, keluar2 jadi ikhwit...
katanya suasana obsgin yang kondusif ugm ya??
hm..ke ugm, gimana ya??? itung2 memperbaiki diri biar jadi lebih lembut kayak orang jogja ya

Ormias Pratama:
klo ane cita2... pengen jd bedah jantung pembuluh neh
tp ga ada pilihannya ya...? :lol:

Bagus A. Mahdi:
Ayo-ayo diisi pollingnya ya.

m.aufa:
wah, klo ane blh usul ni,ditambahi dunk pilihannya..ya tambah yang lainnya kan masih banyak,jadi pilihannya tidak hanya bidang2 yang makro spt diatas..he tapiklo ane bleh milih..Sp.A insya Allah cocok.amien..

Fatmah Rumalean:
udah ana Vote...

RiNu:
onkologi, psikiatri, orthopedi..ga ada pilihannya yah hehehe..tapi ana sendiri lebih suka buat belajar di luar negeri, dari pada di indonesia, terlalu banyak diskriminasi buat mahasiswa yang dari swasta, dan banyak ini itu yang ga jelas.
sebagai contoh, dan ini nyata loh
-dulu sewaktu senior saya masuk ke orthopedi di salah satu universitas yang sangat terkenal. si profesor bilang : semua dari titittttttt--sensor-- kan? ga prof saya dari trisakti, lalu si profesor bilang : sial gw kecolongan satu. dan senior saya itu dalam proses belajarnya juga sering mengalami diskriminasi setelah itu.
-contoh lain, setahun yang lalu senior saya, masuk Obsgyn di salah satu universitas, pertamanya disuruh membayar 900 juta, bayangkan..namun setelah tawar menawar akhirnya cuma 250 juta ajah.
-contoh lain, ada residen orthopedi dari manado, kebetulan konsulennya juga orang manado, tapi si konsulen sering berusaha menjatuhkan residen ini.padahal dia residen yang lebih pintar dibanding teman-temannya yang kebetulan stase di rumah sakit yang sama.
-contoh lain, adalah, calon mahasiswa PPDS, yang punya bekingan (entah dia anaknya konsulen, profesor, ponakan si a si b, ato yang lain) akan lebih mudah masuk (dan biasanya siy masuk dengan mudah)

ada banyak contoh lain semisal, beberapa senior saya lagi yang pas wawancara justru ditanya mengenai perang jepang.dan akhirnya gagal masuk, tapi alhamdulillah semuanya kemudian berkesempatan untuk belajar di luar negeri, di china, dan di perancis.
itulah salah satu sisi gelap dunia PPDS kita

irzan:
@Rinu
Tolong donk, bagaimana caranya bisa ambil spesialis ke luar negri
kemana aja
apa aja
syarat-syaratnya
biaya
syukran jazakallah

Bagus A. Mahdi:
Coba akh baca situs ini
http://www.usmle.org/FAQs/faqusmle.htm
http://www.ecfmg.org/2007ib/ibfaq.html

uchie_fkuisu:
Assalamualaikum..
Ci udah vote ya..

uchie_fkuisu:
:)

Maf2:
kalo ana lebih milih Obsgin, soalnya di lombok spesialis obgin yang perempuan baru 1 selebihnya bapak2.....kasian juga ibu2 hamil, yang belum hamil dan gak lupa calon ibu2................semuanya doain ya............

Indah Moidady:
wah... seru neh diskusinya... jadi rame lagi web ini
web ini terasa hidup euy...
sepertinya bedah sama obgyn bersaing yah...
kalo saya lebih condong ke obgyn karena kasian tuh para akhwat - akhwat karena dokter obgyn yang cewek dikit banget entah kenapa.. dan entah kenapa juga dokter obgyn kebanyakan yang cowok mungkin karena susah jaganya kalli yah...
kemarin saja lihat kakak ku di bagian obgyn duh... kasian banget... saya sanggup gak yah untuk ngambil bagian obgyn.
hmmm semoga.... jika sudah ada niat pasti ada jalan iya kan ?? doakan yah...
@ akh bagus vote nya sdh di isi kok..
@ K`Rinu : wah... yang ke luar negeri... sdh siap mental dan yang lainnya neh ??

Perintisfk:
poolingnya.. masuki semua spesialis dong
atau bikin lain-lain..
ada yang ga punya pilihan disana

Poby_UNAND:
Quote: hm..ke ugm, gimana ya??? itung2 memperbaiki diri biar jadi lebih lembut kayak orang jogja ya
kog ke Jogja
gak da pilihan ke Padang kak:D
jadi lebih lembut..mang kakak kenapa ??
kasar dan pemarah ??
gak juga..malah suka traktir lagi..
ane pingin jadi ahli bedah onkologi..
ada uang gak ya !!

Bagus A. Mahdi:
He3, afwn ntar polling tahap dua Insya Allah ana akan buat dalam waktu dekat dan lebih lengkap. Tunggu aja, ya.5 spesialisasi ini ana pilih soalnyaini yang paling banyak diminati dari berbagai sumber yang ana cari. Kalo belum ada, ya coba pilih salah satu dari 5 spesialisasi ini.Syukron bagi yang dah ngisi dan ksih saran dan kritik, ajak temen-temennya yang lainuntuk masuk web ini.

irma:
Dah di Vote akh
Semoga hasilnya bisa bermanfaat. Nggak hanya asal votting saja
SpA...Pilihan yang sejauh ni menurut ane terbaik untuk seorng akhwat yang fitrah tugas terbesarnya adalah mendidik calon2 masa depan.

Nuril:
Hmmmm............I.A q dah bertekad untuk ambil SpOG.....sasaranya kalo gak UI ya UNAIR....masih cari-cari informasi syarat2 masuknya gimana....biar bisa prepare dari sekarang, dipajang gede2 d kamar biar bisa menyadarkanq dari kemalasan yang semakin tidak terkendali hehehe.....
Untuk PPDS SpOG di UI kemaren dah dapet Informasi dari saudaraq yang di UI....untuk unair belum tau.... :oops:
So...ikhwafillah yang mau kasih informasi.......ayo-ayo.....q akan terima dengan lapang dada:D
Semangat...semangat...semangat...
Q dah isi polingnya....banyak juga y yang mau SpOG
Semangat..semangat...

Nuril:
Hmmmm......mungkin juga kalo bisa nyasar SpOG di LN wah pasti menyenangkan......
:D

Sari Qee:
antara anak dan obsgyn
tapi bingung juga, sbg calon ibu rumah tangga mungkin lbh baik ambil spesialis kecil aja......hehe
neuro en mata asik tu....

Sari Qee:
shally wrote: mau obsgin..obsgin.,..
walaupun katanya klo obsgin di rscm, keluar2 jadi ikhwit...
katanya suasana obsgin yang kondusif ugm ya??
hm..ke ugm, gimana ya??? itung2 memperbaiki diri biar jadi lebih lembut kayak orang jogja ya

bknnya justru di UI yg kondusif ya shall?
yg bkinn bingung kalo ngmbil spesialis, baju jaga nya itu lho.... kayaknya (kalo di undip) ga pernah liat pake baju jaga rok..semua pake celana...
malah mbak pengennya ngambil di UI....
mau dong shall info2nya (skalian gt....hehe)

irzan:
sebaiknya ambil spesialis di unand
terutama yang lebih membutuhkan pengalaman keterampilan dari pada teoritis
seperti bedah dan kroni2nya yang butuh ok
hasilnya lebih terampil
pengalaman lebih banyak
ga perlu berebut pasien dengan calon konsulen
karena memang tidak ada pendidikan calon konsulen
:D:D

satria.UNAIR:
Aku mau jadi Spesialis Epidemiologi^^ Gak ada,ya? hehehe...

Bagus A. Mahdi:
He3 akhirnya kancaku iki gelem OL juga. Ehm ntar ana kasih kok yu ja khawatir tunggu aja.

Sari Qee:
@ irzan : promosi ni ye.... :)

Perintisfk:
Poby_UNAND wrote: Quote: hm..ke ugm, gimana ya??? itung2 memperbaiki diri biar jadi lebih lembut kayak orang jogja ya
kog ke Jogja
gak da pilihan ke Padang kak:D
jadi lebih lembut..mang kakak kenapa ??
kasar dan pemarah ??
gak juga..malah suka traktir lagi..
ane pingin jadi ahli bedah onkologi..
ada uang gak ya !!
kenapa yah.. orang padang tuh banyak yang suka bedah onkologi.. di UI dan Unpad kebanyakan konsulen dan trainee nya berdarah padang.. aneh..

Perintisfk:
Nuril wrote: Hmmmm............I.A q dah bertekad untuk ambil SpOG.....sasaranya kalo gak UI ya UNAIR....masih cari-cari informasi syarat2 masuknya gimana....biar bisa prepare dari sekarang, dipajang gede2 d kamar biar bisa menyadarkanq dari kemalasan yang semakin tidak terkendali hehehe.....
Untuk PPDS SpOG di UI kemaren dah dapet Informasi dari saudaraq yang di UI....untuk unair belum tau.... :oops:
So...ikhwafillah yang mau kasih informasi.......ayo-ayo.....q akan terima dengan lapang dada:D
Semangat...semangat...semangat...
Q dah isi polingnya....banyak juga y yang mau SpOG
Semangat..semangat...

sebelum ambil spesialis.. haunting2 dululah jumlah pasiennya.. mana yang lebih banyak... resident kan butuh banyak pengalaman....
kalo SpOG di unair ana ga tau, tapi ana ada info sedikit tentang pasien OB di Unpad dan UI ... ada sedikit bocoran dari pertemuan POGI tahun kemarin terkait masalah SC..
ada rencana untuk menaikkan syarat SC >50 kali bagi seorang residen untuk lulus jadi SpOG, namun dari UI keberatan karena 50x SC per resident soalnya di Unpad bisa mencapai 200x Sc per resident... makanya Unpad tenang2 saja. selain itu unpad lebih menekankan skill (boleh dibilang kadang banyak ilmu sesatnya), apa yang seharusnya SC di UI bisa dilakukan pervaginam disini. tapi kalau Ujian Bor (teori), Uni di atas Unpad. untuk mengejar ketertinggalan itu, sejak setahun terakhir ini Unpad sudah menambah masa pendidikannya dari 7 semester menjadi delapan semester. hasilnya baru bisa dilihat 3 tahun lagi, apakah nilai ujian teorinya membaik, sama atau tidak..... semoga saja membaik

Perintisfk:
tambahan... ini beberapa rekomendasi spesialis di unpad dari pendidikan spesialis yang ada...19 spesialis + alasannya
1. SpBS : pusat Bedah Syaraf Indonesia, rata2 hampir 10 pasien di operasi tiap hari... coba bandugkan dengan RS lain. ada stase Luar negeri
2. SpOT : Diakui internasional, kasus sangat banyak
3. SpPD :Pasien banyak, Sumbangan masuk kecil.. tapi susah masuk-mudah keluar.. alias gampang di DO.. serem
4. SpJP : 11-12 lah dengan UI, pasien lebih banyak dari RSCM, anak UI juga stase di sini (RSHS), stase di RS harapan kita.. sama kaya' UI.. kalo urusan teori... ga tau lah ya...
5. SpKN :pusat kedokteran Nuklir se Indonesia
6 SpM : RS Cicendo Bandung adalah pusat rujukan nasional, jadi passiennya dari seluruh indonesia.. jangan khawatir kekurangan kasus
7. SpOG.. sudah dijelaskan di atas
.......
yang lain.. kaga tau
selain itu cari juga info center pendididikan
kalio ga salah Unair tu center Bedah, Undip center Penyakit tropis, Unpad Center kedokteran Nuklir... dll..
itu mah sebahgai pertimbangan saja..
pilihan terserah anda

shally:
Sari Qee wrote: shally wrote: mau obsgin..obsgin.,..
walaupun katanya klo obsgin di rscm, keluar2 jadi ikhwit...
katanya suasana obsgin yang kondusif ugm ya??
hm..ke ugm, gimana ya??? itung2 memperbaiki diri biar jadi lebih lembut kayak orang jogja ya

bknnya justru di UI yg kondusif ya shall?
yg bkinn bingung kalo ngmbil spesialis, baju jaga nya itu lho.... kayaknya (kalo di undip) ga pernah liat pake baju jaga rok..semua pake celana...
malah mbak pengennya ngambil di UI....
mau dong shall info2nya (skalian gt....hehe)
mba sari..ayo benahi obsgin, hehe.. ikutan jargon kampanyenya salah satu kandidat cagub niy :)
iya deh..nti aq cari infonya..yang jelas hari ini aq dikasih tau klo senioritas masih ada banget..kayak di anak di bedah..tapi klo neuro rscm...wah..isinya banyak yang ikhwan ada bang visa, bang irfan dkk (ga tau lagi niy.!)
bagian apa lagi ya???? nti deh..aq tanya lagi insya Alloh..baru muter beberapa bagian niy...

satria.UNAIR:
Hmm.. ternyata minat spesialis tinggi banget,ya? Pasti kebanyakan mahasiswa kedokteran milih jadi spesialis.. Kalau aku disuruh milis Spesialis apa yang kuminati (walaupun gak mau jadi dr. Spesialis,sih) aku milih Penyakit Dalam. Terus untuk lbh spesifik lebih ke penyakit tropis.. Ya berhubung Indonesia gudangnya penyakit infeksi^^.
Iya,ya "senioritas yang aneh" di Indonesia masih ada sampai spesialisasi.. Jadi, hati2 aja teman2. Tapi kalau gak salah di UNAIR gak seberapa kok senioritasnya.

dana:
bedah banyak juga peminatnya ya...
sekalian kalo ada info2 berapa biaya yg dibutuhkan persemester dan lain2 utk PPDS boleh juga dimasukkan.
denger2 di unair paling murah untk PPDS, n digaji, betulkan isu itu?

Listi:
ass...
wah... seru juga nih diskusinya :D

RiNu:
dana wrote: bedah banyak juga peminatnya ya...
sekalian kalo ada info2 berapa biaya yg dibutuhkan persemester dan lain2 utk PPDS boleh juga dimasukkan.
denger2 di unair paling murah untk PPDS, n digaji, betulkan isu itu?
info dari om saya yang jadi residen di anestesi Unair, betul PPDS mang digaji 500rb sebulan, tapi selama ini baru anestesi ajah, yang lain katanya juga akan digaji. info ini kira2 udah setahun yang lalu, ga tau pkembangannya sekarang

Perintisfk:
Bedah Plastik di Unair gimana ?
ana mo masuk BP nih

dana:
ada ikhwah di bedah plastik, dokter dari palembang... dulu jadi moderator waktu MUNAS II palembang waktu talkshow masalah RUU praktek kedokteran, namanya lupa.... (dr. dodi kalo ga salah)
terakhir ketemu di BSMI Surabaya, kalo mo nanya nomernya coba hubungi sekretaris BSMI 085648999714/03170287202
atau tanya Nida (seniornya masak g ingat)

Sari Qee:
usul..usul...usul...
diweb ini dibikin forum khususttg bahasan plus info lengkap ttg spesialisasi di sluruh universitas. formatnya yang mudah dimasukin bbg info drt temenw smua.
misal ada tags:
anak
bedah
interna (dll)
tinggal di klik trus muncul deh info2 dari bbg univ..
IT BISA GA BUATIN???? PLISSSSSSSSSS ^_^
@ shally
kalo maslah benah2, di UNDIP juga kayaknya byk yg pelu dibenahi,hehe
neuro??? takut ga kuat jga pas stase neuro kmrn hmpir setiap hr ngeliat kematian....
[0bsgyn-anak-obsgyn-anak???????????]

wisnu:
Kok yang minat di ppds INTERNA dikit banget yah? apa susah gitu (dgr2 gampang DO?semuanya kan gak ada yg gampang kn hehe))
Trus berapa SUMBANGAN masuknya kalo di UI (utk PPDS interna)?
btw di FKUI ada program PPDS perluasan, itu maksudnya apa ya? bedanya dgn PPDS yg biasa apa toh?
best regards..

Perintisfk:
usulan sariQ bagus tuh

Indah Moidady:
Sari Qee wrote: usul..usul...usul...
diweb ini dibikin forum khususttg bahasan plus info lengkap ttg spesialisasi di sluruh universitas. formatnya yang mudah dimasukin bbg info drt temenw smua.
misal ada tags:
anak
bedah
interna (dll)
tinggal di klik trus muncul deh info2 dari bbg univ..
IT BISA GA BUATIN???? PLISSSSSSSSSS ^_^

obgyn juga...
sepakat sama kak saree

Bagus A. Mahdi:
Ehm sabar2 ya, usul yang bagus, ana juga lagi hunting orang untuk ngisi dan membuat forum yang isinya mengenai program pendidikan spesialis dan program2 pasca jadi dokter. Kemarin dah nemu 1 calon kuat pengisi mungkin ada nama 2 yang mau dicalonkan untuk menjadi pengisi forum tersebut silahkan email aja ke staf IT terdekat. Tulis nama, univ, alamt emailnya, no.telp/Hp insya allah akan segera dibuat jika nama terkumpul dengan segera .

cho:
FYI :
klo di PPDS Unhas, sekarang seragam pake SPP 10 jt per semester. Klo dulu, gak ad standardisasi. Tapi (katanya) masih ada "uang-ketuk-pintu".
Kepala Bagian beberapa departemen juga sangat mendukung dokter2 muslim yang mw masuk PPDS.

Nuril:
Uang 'ketuk pintu' ??? :?

Ap12:
masak lewat jendela :)
semuanya tergantung kebijakan msng2, tp emang biasanya klo ada hub dgn konsulen jd lebih mudah

shally:
info baru untuk PPDS di UI
bedah torak -->uang masuk bisa gratis, spp 3 juta/smstr.. (yang diterima sedikit dan masuknya juga sulit)
neuro --> relatif lebih murah uang sppnya juga...tapi ana lupa, tanya bang visa aja...
obsgin --> yang diterima biasanya 7 orang, biayanya wahhhhh...
anak --> yang diterima 11 orangan, biaya spp 15juta/smsr (klo belum PTT), klo udah PTT 3juta
ipd --> lupa
bedah --> lupa juga
kulit --> wahhh..ini mah paling mahal uang masuk 200jt klo ga salah
yang lain..bener2 ga ingat..nti ditanyakan lagi insya Alloh

Bagus A. Mahdi:
Yang di UNAIR gmn? ada yang tau ga PPDS di sana?

puji:
[glow=red]gak ada info tentang ppds ikj ya???

Listi:
kalo bagus pingin ambil apa ya??

Perintisfk:
Unpad...
spp 2,5 juta/smt.. sama semua program
uang masuknya.. beda2... paling murah IPD.. 5 juta
paling mahal OBgyn dan Kulit .. berapa ya? puluhan ampe dua ratus jt lah

Ap12:
@ puji
langsung tanya diyas aja

ashrini saraswati:
ass...
ada yang tau ga ya persyaratan permohonan untuk PPDS di UNPAD apa aja..saya dr FK swasta di jakarta lebih baik ambil PTT dulu ato langsung daftar PPDS, kesempatannya lebih besar yang mana..
gosipnya biaya masuk PPDS penyakit dalam berapa ya...IPK minimal berapa..maklum di swasta IPK nya kecil2..
wass TS

ashrini saraswati:
bedah

fahrudin:
InsyaALLAH anak :)
mohon do'anya....

Ap12:
ashrini saraswati wrote: ass...
ada yang tau ga ya persyaratan permohonan untuk PPDS di UNPAD apa aja..saya dr FK swasta di jakarta lebih baik ambil PTT dulu ato langsung daftar PPDS, kesempatannya lebih besar yang mana..
gosipnya biaya masuk PPDS penyakit dalam berapa ya...IPK minimal berapa..maklum di swasta IPK nya kecil2..
wass TS
itu tergantung syarat dr ppdsnya..
ada bbrp program spesialis ni:
*Anestesiologi
* Ilmu Bedah
* Ilmu Bedah Saraf
* Ilmu Bedah Orthopedi
* Ilmu Kedokteran Forensik
* Ilmu Kedokteran Jiwa
* Ilmu Kesehatan Anak
* Ilmu Penyakit Dalam
* Ilmu Penyakit Mata
* Ilmu Penyakit Kulit] & Kelamin
* Ilmu Penyakit Saraf
* Ilmu Kesehatan Telinga Hidung Tenggorok Bedah Kepala&Leher
* Obstetrics & Gynaecology
* Anatomy pathology
* Clinic pathology
* Radiology
* Ilmu Kedokteran Nuklir
mengenai biaya saya kurang tau..
mungkin anak Unpad bisa bantu?

Ap12:
saya taunya klo di unsri itu
SPP ppds itu klo ga salah 5jt per semester utk smua program
Bedah dan Patologi Anatomi uang masuknya 10 jt
Obgin uang masuknya 75-200jt
IPD uang masuknya 20-30jt, tp syaratnya hrs ptt dulu 3 tahun
Neuro uang masuknya 60jt
Anak uang masuknya brp ya lupa mgkin 30-50jt
apa lagi ya mata uang masuknya brp ya lupa...
maaf2

imanys:
tambahin donk untuk onkologi dan biomedis. he3... gue salah satu peminatnya nih

iRHoTeP:
gak ada isian lainnya ya? mohon diperluas pilihannya
+iR+

fajrin:
mw nanya,, sebaiknya sebelum ambil PPDS baiknya PTT dulu or gak??
Kalo ikut apa alasannya dan kalo ga ikut apa alasannya..
Syukran atas jawabannya..

ibanez270:
Kalo ane sukanya yang agak ke jantung-jantung deh... oi sekalian kenalan deh.... kalo obgyn di UGm wuihhhhh bueratttt ama tuh para senior alias R tinggi.... wekeke maklum teman ane banyak masuk sana.... mau cari ah cardiology aja.. ke India kali yeee

diva:
pengen jadi dokter anak atau spesialis Gizi klinik :roll:

doktermuda:
pengen jadi dokter anak!

ali_reza:
saya kepengen..(mimpinya sih..)
1.Radiologi Intervensi..
2.Bedah Urologi
3.Jantung sub spesialis balloning dan EKG

Bagus A. Mahdi:
Wah lumayan ada temen yang mau ke JP

enal_etos04:
aq mau juga donk. Mau apa ya ??????
hhhmm............ :?:?:?:?
kayaknya, aq pengen biologi molekuler. Tapi kok nggak ada ya???

syahruramdhani:
assalmualaikum.
klo ane lbih stuju ma dokter syaraf....
soalnya msih tnaga medis qt kurang bwt bidang yang ini....

irzan:
syahruramdhani wrote: assalmualaikum.
klo ane lbih stuju ma dokter syaraf....
soalnya msih tnaga medis qt kurang bwt bidang yang ini....
kalo boleh saya mengusulkan spesialis neurologi dihapuskan aja
sebaiknya diletakkan sebagai pendidikan konsulen lanjutan pendidikan bedah syaraf.
alasannya; aplikasinya kurang efektif karena hanya farmakothy/ saja dengan peluang sembuah yang cenderung minimum.
Bahkan ana pernah dengar neurolog yang maksain beberapa kasus yang harusnya di bedah syaraf dilakukan farmakothy/
mirip kasus apendicitis akut yang ketika dibawa berobat ke internist, tidak langsung dirujuk ke bedah, namun dikasih obat dulu.
Hal di atas hanya wacana
ana tidak punya kekuatan untuk itu
mohon tanggapan dari yang lain.
afwan

shally:
wahh..nasib bang visa dkk gimana niy klo saraf diapusin?? he2
lagipula masalah syaraf juga banyak kok!
misalnya klo kasus ME atau toxo yang berhubungan dengan SIDA?
masa bedah syaraf juga yang menangani?

iRHoTeP:
ada yang berminat ikut pendidikan spesialis Pulmonologi?
Selain di RS Persahabatan Jakarta, ada di mana lagi ya?
+iR+

wishing khadijah:
Ass.klo aq sih dokter anak donk..kan lucu2 tuch pasiennya..
lagian untuk saat ini di kota tempat q d besarkan blm ada dokter spesialis anak, jadi kasian bgt ngeliat waktu ngeliat anak2 di bagian rawat inap di RS... :)

sufi:
abi sich pengennya jadi dokter penyakit dalam....
coz abi seneng bgt ma endocrine, tp...ternyata sistem endocrine cukup rieut juga y??! :?:
Haha..SEMANGAT!

dark_nekron:
hmm..... klo saya pengen ke obgin.
soalnya tertarik pada study genetika dan proses penciptaan manusia yang sungguh sangat luar biasa....... ALLAHU AKBAR....!!!!!

bandung999:
Plastic Surgery Pastinya...
Krn di luarpun udah berkembang menjadi Plastic, Cosmetic and reconstrutive surgery.. peluangnya besar bos,... hehehe....
Salam kenal semuanya... :)

djoko:
saya hanya mau ikut prihatin dengan system di negaraku apalagi untuk dokter lulusan spesialist dari luar negeri harus adaptasi bayar mahal dan ujian lagi buat tesis lagi kenapa mesti begitu apakah lulusan dari dalam negeri itu merasa lebih pintar dan the best????? atau karena aroganismnya dokter kita yang merasa lebih pintar/pandai?/??? saya kecewa bener dengan system tersebut . tolong sampaikan ke dikti atau ke KKI atau ke kelegium
saya yakin ndak ada yang nanggapikerena semua arogan dan merasa lebih baik dan itu yang buat kita tidak maju dan diakui di luar negeri.
sorry ya aku kecewa saja

Ap12:
@ djoko
setuju, tp dgn adanya pasar bebas bentar lagi, mau tidak mau, Indonesia akan merubah peraturannya. Mgkin dgn alasan itulah byk lulusan dokter spesialis LN pada ga mau balik ke INA ya? padahal sayang ya ilmunya, ga bisa ditransfer ke INA

nisma:
ada yang tau tentang info bedah onkologi?

aigoo:
pengen bgt ngambil spesialis anestesi.....truz lanjut subspesialis thorax cardiovascular anesthesia ama transplant anesthesia...
bgsnya ngambil dmna ya?? yg kemungkinan di terimanya besar gitu...

ali_reza:
bedah onkologi bisa diambil diberbagai tempat,UI,Unpad,Unair.(setau saya)
tp untuk mengambilnya haruslah melewati bedah umum dulu.
tdk bs langsung.
seperti halnya bedah digestif yg tdk bisa diambil langsung.

RiNu:
bedah onkologi bisa diambil langsung, bukan merupakan PPDS II, seperti halnya BP, dan memang dalam pendidikannya, harus mengikuti pendidikan bedah dasar dulu selama 2 tahun, yakni menjadi residen bedah umum. demikian juga orthopedi, 2 tahun pertama pendidikannya adalah pendidikan bedah dasar.

RiNu:
djoko wrote: saya hanya mau ikut prihatin dengan system di negaraku apalagi untuk dokter lulusan spesialist dari luar negeri harus adaptasi bayar mahal dan ujian lagi buat tesis lagi kenapa mesti begitu apakah lulusan dari dalam negeri itu merasa lebih pintar dan the best????? atau karena aroganismnya dokter kita yang merasa lebih pintar/pandai?/??? saya kecewa bener dengan system tersebut . tolong sampaikan ke dikti atau ke KKI atau ke kelegium
saya yakin ndak ada yang nanggapikerena semua arogan dan merasa lebih baik dan itu yang buat kita tidak maju dan diakui di luar negeri.
sorry ya aku kecewa saja
kalo soal arogansi, mah emang arogan hehehe..gitulah dunia kedokteran indonesia. Jangankan lulusan luar negeri, anak FK swasta yang mau masuk spesialis aja, banyak kena diskriminasi, mulai dari proses seleksi, sampai waktu pendidikan. kalo anak-anak negeri mah melenggang aja, apalagi kalo anaknya professor atau konsulen, di universitas tersebut. hehehe..langsung deh masuk sesuka hati.
sebenarnya proses adaptasi juga perlu, karena ada beberapa kasus yang memang menjadi ciri khas indonesia, dan mungkin juga perlu, supaya terbiasa dengan kondisi yang serba terbatas di Indonesia. Yang menjadi masalah adalah proses adaptasi ini kemudian, dijadikan komodiri, ladang yang bagus buat mengeruk uang oleh universitas, sama halnya kek anak FK swasta yang sering "dipalak" waktu sekolah spesialis, dengan biaya yang demikian besar.
ya begitulah dunia kedokteran indonesia, arogansi, diskriminasi, masih kentara banget....jangankan spesialis, waktu kepaniteraan klinik forensik ajah, diskriminasinya kentara banget, pembedaan FK swasta, negeri, dan program internasional, di mana, masing2 kelompok punya hak, ada yang boleh ikut semua kelas, ada yang gak boleh ikut kelas a, b, c, dll.
dan yang perlu diingat adalah jargon uang berbicara, nampaknya masih mendominasi di dunia kedokteran indonesia.
moral sebagai seorang dokter, lebih sering dilupakan, kejar setoran tetep no 1
akhir kata, selamat datang di dunia kedokteran Indonesia!!

Rain:
Assalammualaikum
boleh nimbrung,kan?
Hmm... kenapa ya mahasiswa FK di Indonesia lebih cenderung ke SPesialis?? Apa karena mahasiswa Kedokteran kita lebih melihat ke pendapatan??
Kalau dilihat sangat sedikit sekali yang mau mengembangkan Ilmu Kedokteran Dasar.. APa karena gaji seorang dosen dan peneliti itu masih rendah di Indonesia?
Jujur aja, kalau aq dari sudah menetapkan hati buat jadi ahli Public Health :D .

RiNu:
Rain wrote: Assalammualaikum
boleh nimbrung,kan?
Hmm... kenapa ya mahasiswa FK di Indonesia lebih cenderung ke SPesialis?? Apa karena mahasiswa Kedokteran kita lebih melihat ke pendapatan??
Kalau dilihat sangat sedikit sekali yang mau mengembangkan Ilmu Kedokteran Dasar.. APa karena gaji seorang dosen dan peneliti itu masih rendah di Indonesia?
Jujur aja, kalau aq dari sudah menetapkan hati buat jadi ahli Public Health :D .
tanya kenapa? saya rasa bukan cuma masalah pendapatan, karena memang lebih minat ke spesialis, alasannya sedrhana saja, lebih fokus. jangan salah ada juga spesialisasi kedokteran dasar loh, seperti spesialis biokimia.
dan jelas, di indonesia riset masih kurang didukung, sehingga para ahli lebih suka hijrah ke negara lain yang situasinya lebih mendukung baik itu secara finansial maupun fasilitas riset. sebenarnya kita punya banyak ahli, namun karena kurangnya penghargaan, menjadikan sebagian besar mereka malas kembali ke tanah air. bagaimanapun seorang ahli juga manusia, punya kebutuhan juga, apalagi punya keluarga.

MUHALLA MIRZA:
gimana cara masukin votingnya? koq saya bingung???

edha:
vote for bedah urology

aryanegoro:
mau tanya emang kalo lulusan swsta ma negri suka di bedain yah??? (diskrim
kok iso? kalo kata saya standarisasi di negri suka lebih butut di banding swasta...
maaf masih awam...^^

dedek:
kalo ana antara obsgin ama internis...bingung!!!bwt akhwat mana yang bgs yaaaaaaa???????? :roll:

nano:
bagaimana dg spesialis yg lain? kulit,mata,THT,jiwa,forensik,radiologi,rehabilitasi medik,olah raga,andrologi,ato yg ilmu2 dasar mikrobiologi,patologi anatomi/klinik,fisiologi,parasitologi karena berdasarkan info dari para rekan2 dosen di USU,UNDIP,UI,UNPAD,UNS,UGM dll. peminat di bagian ilmu2 dasar berkurang jauh penimatnya padahal dari ilmu2 dasarlah dunia dokter di mulai.bagaimana?

irma:
di UNPAD kulit banyak diminati loh....
Ayo EBMnya darimana?
PPCD (S2 sambil KoAss) yang paling banyak diminati ada Faal Olahraga.

jaloe:
Maunya ambil kardiologi tapi berhubung belum punya rekomendasi mungkin ambil interna dulu baru kardiologi Ada saran dari temen-2 nggak

Bagus A. Mahdi:
Mmm, ambil cardio langsung aja kan bisa ga perlu ambil internanya. Yah pertimbangan ga cuma sekedar minat tapi juga masa studi. Kalau cardio lama masa studi 4,5 tahun dengan semester awal tetep dapet sedikit ilmu penyakit dalam dasar jadi kalo ana menyarankan mending langsung aja ambil cardio...

Sani Rachman:
iya2 ambil cardio aja, sepakat2..

indrawan:
Insya ALLah.....
ane maunya thorac sergeon.....
ane terinspirasi sama vivien thomas, tukang ledeng yang dapat gelar dokter waktu umur dia 70 tahun.
beliau yang menemukan solusi kasus baby blue pertama kali..
walau pun bukan orang muslim tapi kegigihan nya dapat ditiru..

adhyatma:
mau accont premium rapidshare gratis ??
daftar disitus ini!gratis dapat account premium.
caftar disini dlu http://www.AWSurveys.com/HomeMain.cfm?RefID=adhyatma
baru dsni http://www.freepremiumaccounts.com/?r=220676

nano:
maksudnya yang ilmu dasar n mau jd dosen

doc.terror:
Sani Rachman wrote: iya2 ambil cardio aja, sepakat2.. ,
mohon info dimana residensi cardio yang kondusif serta info tentang biaya pendidikannya.Trims

Titiz:
mmm...kok gak ada yg mau ngambil kejiwaan ya..
wah padahal generasi dokter rabbani masa depan harus d pantau juga sisi kejiwaannya supaya pondasinya tetap tegak gitu:mrgreen: ...
ada gak ya Sp.KJI (Spesialis kejiwaan islami..) heee...

puji:
setelah melewati seluruh stase.... tetep aja ga goyah, mo ngambil SpKJ... semoga aja terkabul... amin....
sesuatu yg sangat penting namun sering diremehkan...
perbaikan fisik tanpa perbaikan mental, tak berarti apa2...
buat yg pny info PPDS IKJ, share y...
thanks...

Nuril:
Quote: setelah melewati seluruh stase.... tetep aja ga goyah, mo ngambil SpKJ... semoga aja terkabul... amin....
Aminnnn

ove:
penyakit dalam or saraf..... boleh juga tuch......
penyakit dalam kaya' na sesuai ma perkembangan zam dech.....
and saraf sesui buat negara indonesia yang populasinya padat, polusinya banyak, pengangguran tinggi lulusan sarjana menumpuk and tingkat kriminalitas lumayan gede... he2

Poby_UNAND:
Quote: buat yg pny info PPDS IKJ, share y...
thanks...

semua spesialisasi ilmu bagus..yang terpenting ada nilai dakwah yang kita berikan..berharap nanti..ane akan menjadi pengusaha sehingga professi bisa jadi amal..
wah ada yg mo ambil SpKJ
datang saja ke Padang...tapi ane belum tahu persyaratan dll
prediksi WHO... 2020..SPKJ sangat dibutuhkan..


--
Shigenoi Haruki

1 comment:

  1. aslm... ada gak info ttng ppds bedah thorax kardivascular ??

    ReplyDelete